Dianggap Tidak Pro Rakyat, Gabungan Mahasiswa 14 Perguruan Tinggi se-Sumatera Menuntut Jokowi Mundur

Dianggap Tidak Pro Rakyat, Gabungan Mahasiswa 14 Perguruan Tinggi se-Sumatera Menuntut Jokowi Mundur - Ribuan mahasiswa se-Sumatera menggelar unjuk rasa atas kepemimpinan Presiden Jokowi yang tidak sesuai dengan keinginan rakyat. Aksi Demonstrasi di kantor Gubernur Riau, Kamis, (2/4) tersebut menuntut mundur Presiden Joko Widodo dari jabatannya sebagai Presiden RI.  Aksi ini diikuti dari berbagai universitas di Sumatera seperti Unri, UIN Suska, Universitas Andalas Sumatera Barat, Universitas Islam Sumatera Utara, dua dari Universitas Provinsi Aceh. Tergabung ada aktivis 14 perguruan tinggi se-Sumatera.  Mereka menuntut Presiden RI mundur karena dinilai kebijakan-kebijakan yang dikeluarkan telah menyengsarakan rakyat. Diantaranya, kebijakan menaikan Bahan Bakar Minyak (BBM) yang sudah beberapakali terjadi.  "Jokowi memang presiden pilihan rakyat, tapi kebijakannya justru tidak berpihak kepada rakyat," kata Olgi, koordinator aksi unjuk rasa dilansir jpnn.com.  Ada enam tuntutan yang disampaikan Popmasepi. Pertama mendesak pemerintah untuk memaksakan pembaharuan agraria. Kedua hentikan impor beras. Ketiga optimalkan pelaksanaan dan pemerataan pembangunan irigasi pertanian. Keempat mendesak pemerintah merealisasikan pembukaan 9 juta hektar laan untuk pertanian.  Kelima, turunkan harga BBM serta terakhir meminta kepada Joko Widodo turun dari jabatannya sebagai Presiden RI.   Sebelumnya, Rabu (1/4) aktivis mahasiswa juga menggelar unjuk rasa dengan tuntutan yang sama yakni meminta Presiden Jokowi turun dari jabatannya. Aktivis yang tergabung dalam Dewan Pengurus Wilayah I Sumatera, Perhimpunan Organisasi Profesi Mahasiswa Sosial Ekonomi Indonesia (Popmasepi) berdemo di kantor DPRD Riau Jalan Sudirman Pekanbaru. [www.banuasyariah.com]
Dianggap Tidak Pro Rakyat, Gabungan Mahasiswa 14 Perguruan Tinggi se-Sumatera Menuntut Jokowi Mundur - Ribuan mahasiswa se-Sumatera menggelar unjuk rasa atas kepemimpinan Presiden Jokowi yang tidak sesuai dengan keinginan rakyat. Aksi Demonstrasi di kantor Gubernur Riau, Kamis, (2/4) tersebut menuntut mundur Presiden Joko Widodo dari jabatannya sebagai Presiden RI.

Aksi ini diikuti dari berbagai universitas di Sumatera seperti Unri, UIN Suska, Universitas Andalas Sumatera Barat, Universitas Islam Sumatera Utara, dua dari Universitas Provinsi Aceh. Tergabung ada aktivis 14 perguruan tinggi se-Sumatera.

Mereka menuntut Presiden RI mundur karena dinilai kebijakan-kebijakan yang dikeluarkan telah menyengsarakan rakyat. Diantaranya, kebijakan menaikan Bahan Bakar Minyak (BBM) yang sudah beberapakali terjadi.

"Jokowi memang presiden pilihan rakyat, tapi kebijakannya justru tidak berpihak kepada rakyat," kata Olgi, koordinator aksi unjuk rasa dilansir jpnn.com.

Ada enam tuntutan yang disampaikan Popmasepi. Pertama mendesak pemerintah untuk memaksakan pembaharuan agraria. Kedua hentikan impor beras. Ketiga optimalkan pelaksanaan dan pemerataan pembangunan irigasi pertanian. Keempat mendesak pemerintah merealisasikan pembukaan 9 juta hektar laan untuk pertanian.

Kelima, turunkan harga BBM serta terakhir meminta kepada Joko Widodo turun dari jabatannya sebagai Presiden RI.

Sebelumnya, Rabu (1/4) aktivis mahasiswa juga menggelar unjuk rasa dengan tuntutan yang sama yakni meminta Presiden Jokowi turun dari jabatannya. Aktivis yang tergabung dalam Dewan Pengurus Wilayah I Sumatera, Perhimpunan Organisasi Profesi Mahasiswa Sosial Ekonomi Indonesia (Popmasepi) berdemo di kantor DPRD Riau Jalan Sudirman Pekanbaru. [www.banuasyariah.com]
Dianggap Tidak Pro Rakyat, Gabungan Mahasiswa 14 Perguruan Tinggi se-Sumatera Menuntut Jokowi Mundur Dianggap Tidak Pro Rakyat, Gabungan Mahasiswa 14 Perguruan Tinggi se-Sumatera Menuntut Jokowi Mundur Reviewed by Banua Syariah on 4:30:00 PM Rating: 5